Akar sejarah laut biru tua dari budaya Eropa mungkin tidak terletak pada entitas geografis dan politik Eropa saat ini. Tapi sebenarnya di bawah ini bahwa sensasi memiliki yang didorong oleh yang terbesar yang telah diyakini dan dinyatakan (dan disuarakan dan dilapisi serta ditarikan) membutuhkan pengembangan, tegas Enda O’Doherty.

Pemikir Hungaria Agnes Heller, dalam bagian yang dia kontribusikan untuk sebuah buku yang dirilis pada tahun 1992, menjelaskan dengan sedikit keyakinan pandangannya bahwa sebenarnya tidak ada yang namanya masyarakat Internasional. Memang ada, dia menciptakan, musik Italia dan Jerman, dan Florentine serta lukisan Venesia, “tapi tidak ada musik Internasional dan juga tidak ada karya seni Internasional”.

Memang benar bahwa sejarah seni rupa dan budaya masa lalu bukanlah benar-benar wilayah Heller, namun tampaknya mereka yang, pada tahun yang sama ketika dia menyusun esainya, merumuskan Negosiasi Maastricht, menandakan pergeseran dari Wilayah Eropa. ke Uni Eropa, setidaknya bertepatan dengannya. Negosiasi tersebut adalah pertama kalinya masyarakat benar-benar mengambil sendiri kekuatan listrik yang cukup besar di bidang budaya. Gaya hidup Eropa (perlu diingat bentuk jamak), posting yang berlaku ditentukan, sebenarnya harus dipahami sebagai panggilan untuk “rasa hormat” – di mana seseorang mengakui kebebasan yang datang dari banyak gangguan supranasional (“Area harus membantu dalam perkembangan masyarakat negara anggota, dengan tetap menghormati keragaman nasional dan lokal mereka “). Bersamaan dengan itu, Komunitas diserahkan tugas “[b] mengumandangkan budaya populer ke depan”.

Mirip dengan sebagian besar pesan yang diatur, ada pertukaran yang mengintai di sini, atau mungkin kontradiksi. Pertama-tama, masyarakat harus dikenal sebagai nasional (dan juga enggan, hanya sedikit regional); mereka sebenarnya bahkan mungkin yang menentukan negara, seperangkat strategi tertentu serta warisan yang dimiliki Belanda, atau bahkan Jerman, atau bahkan Portugis karena kewarganegaraan mereka, hal-hal yang mereka miliki dan tidak dimiliki negara lain – yang Belanda , faktor Portugis itu. Dan masih tampak, menurut Maastricht, bahwa ada juga keturunan sosial populer yang dimiliki oleh Belanda dan Jerman serta Portugis. Namun apakah budaya ini? Apakah itu satu hal yang terdiri dari sedikit dari hampir semua tempat yang disatukan (“Eropa Dante, Shakespeare dan juga Goethe” mungkin, di mana para negarawan suka memberi penghormatan dalam pembicaraan mereka sebelum dengan cepat beralih ke hal-hal yang lebih penting? )? Atau mungkinkah itu sesuatu yang jauh lebih tidak dapat dijelaskan, satu hal yang sebenarnya Internasional?

Tentu saja jenis istilah yang digunakan dalam Write-up 128 (sekarang Write-up 151) dari Negosiasi Maastricht muncul dari ketidaksepakatan antara tingkat sensitivitas nasional, atau bahkan nasionalis, beberapa adat separatis atau bahkan regionalis serta supranasional. idealisme, atau, jika Anda suka, Capital overreaching. Dalam kesetimbangan energi yang ada dalam penyatuan, yang pertama biasanya cenderung menjadi lebih kuat daripada yang lain. Ketika orang Prancis berbicara masyarakat mereka menyarankan Racine, sedangkan orang Italia menunjukkan Petrarch dan Dante. Mereka juga mungkin “orang Eropa percaya diri”, di mana mereka ingin membahas Racine, atau Petrarch dan Dante, bersama dengan semua tetangga mereka. Mengenai masyarakat Eropa yang praduga, mereka akan berbicara dengan “Berapa banyak dari kita yang akan masuk?”

Untuk artikel menarik yang lainya juga guratgarut bisa menjadi solusi untuk anda.

Menariknya, Agnes Heller berpikir bahwa meskipun sebenarnya tidak pernah ada budaya Eropa, mungkin sebenarnya ada budaya di masa depan, penempatan yang mungkin berasal dari latar belakang mentalnya dalam Marxisme-Leninisme, yang seperti yang kita pahami sebagai manusia yang peduli sebagai makhluk plastik. yang mungkin berjamur (untuk pribadinya benar-benar baik) melalui desainer jiwa individu menjadi sesuatu yang jauh lebih memuaskan daripada dirinya saat ini. Akibatnya, seseorang yang hari ini benar-benar merasa sepenuhnya dan memuaskan orang Lithuania mungkin suatu hari nanti, jika ditindaklanjuti melalui efek budaya supranasional yang dibuat dengan baik dan memotivasi, benar-benar merasa lebih Internasional daripada yang lainnya.

Kekhawatiran yang relatif ambigu ini – adakah atau bahkan tidak ada gaya hidup internasional? dan haruskah ada satu? – sebenarnya tidak terlalu rentan terhadap respons atau tidak, tetapi untuk apa nilainya, saya pasti akan menyarankan bahwa Heller melakukan kesalahan dengan cara yang salah: sebenarnya ada budaya Internasional, sementara tampaknya sekarang menjadi skeptis jika yang baru atau yang dihidupkan kembali dapat dibuat, setidaknya mungkin melalui lembaga internasional kita. Tetapi juga untuk gaya hidup yang tentunya tidak membuang masa lalunya sendiri, mungkin yang sebenarnya masih ada adalah: Chaucer serta Shakespeare, Raphael serta Goya, Bach, Haydn dan juga Mozart, Montaigne, Locke dan Mill masih ada. Tentu saja mereka tidak pernah tersedia dalam berbagai bentuk yang menarik bagi banyak orang, meskipun harus diakui bahwa mereka juga berbagi pasar dan harus bersaing untuk kepentingan dengan Paulo Coelho dan EL James, Andy Warhol, Mariah Carey dan juga rugby Leinster.

Apakah budaya Eropa ada?
Scroll to top