Inter sudah unggul 4-Zero pada Senin malam ketika Romelu Lukaku menerima kepindahan dari Stefan de Vrij yang hanya terkandung di babak Shakhtar. Merasakan ketakutan di belakangnya, orang Belgia itu memutar, menyalakan mesin, dan melewati penanda ke arah sasaran. Akhir yang tenang menutup pertunjukan serba gemilang, saat Inter membukukan tempat mereka di Liga Europa hari Minggu dalam pertandingan melawan Sevilla.

Itu hanyalah akhir dari musim debut yang luar biasa di Milan. Dua gol di semifinal Lukaku menambah jumlah golnya menjadi 33 dalam 50 penampilan untuk keanggotaan Italia, dan memastikan dokumen mencetak gol di setiap pertandingan Liga Europa musim ini tidak terputus.

“Saya unggul dan saya di sini untuk mencapainya, itu satu hal yang ada dalam diri saya, ” pencetak gol terbanyak sepanjang masa Belgia disebutkan setelah olahraga. Sementara itu, pihak studio BT Sport menyebutkan variasi antara Lukaku saat ini dan yang ada di Manchester United.

“Dia tampak cocok dan ramping, ” kata mantan gelandang United dan Inter Paul Ince.  “Berbicara tentang ketika dia berada di Manchester United, dia sepertinya tidak akan menyeberang taman. Dia hanya mengoperasikan orang-orang sebelumnya sekarang; tempo!

“Lukaku tidak berjuang untuk mencapai kemenangan di United, dia mencetak gol, tetapi dia tidak bahagia. Biasanya Anda menemukan orang yang tepat, negara yang tepat. Bagi mereka yang bahagia, Anda akan melakukannya.”

Pada hari Rabu di TalkSport, Darren Bent dan Glenn Murray menyebutkan apakah United konyol atau tidak untuk membiarkannya meninggalkan musim panas terakhir lantai interlock futsal. Sebuah subjek yang menarik perhatian, namun salah satu yang nyaris tidak meleset dari tujuan. Melestarikan Lukaku saja bukanlah saran yang bagus. Dia adalah peserta yang tumbuh dalam kepercayaan diri dan keyakinan – dia harus menjadi bos dalam penyerangan.

 

“Saya memutuskan untuk meninggalkan United pada bulan Maret,” pemain Belgia itu menginformasikan aktivitas Sky Sports lagi pada Januari. “Saya pergi ke tempat kerja supervisor dan memberi tahu dia bahwa sudah waktunya bagi saya untuk mencari satu hal lain. Saya tidak ikut serta. United telah membuat rumah bagi para pemain muda untuk kembali. Saya berasumsi akan lebih baik jika setiap pihak menggunakan metode yang berbeda. ”

 

Penukaran Lukaku senilai € 80 juta ke Inter membuatnya akhirnya menjadi bagian dari Antonio Conte, seorang supervisor yang mati-matian mencoba memberinya sinyal untuk Chelsea di musim panas 2017. Tujuan dalam debutnya di Serie A di tinggal di Lecce langsung membuat dia terpesona dengan basis penggemar keanggotaan.

Meskipun waktunya di sana dirusak oleh pelecehan rasis yang memalukan yang ditujukan padanya, ada banyak apresiasi di lapangan untuk rekreasi Lukaku di Milan, satu hal yang hilang di sisa musimnya di sepak bola Inggris. Hasilnya luar biasa.

 

Pemain berusia 27 tahun itu menyelesaikan musim ini sebagai pencetak gol terbanyak ketiga di Italia di belakang Cristiano Ronaldo dan veteran Serie A Ciro Motionless, sedangkan servis untuk Inter hanya mengakhiri satu level dari juara Juventus di liga. Jika Inter mengangkat Liga Europa melawan Sevilla pada akhir pekan, itu akan menutup kampanye pemasaran debut yang mengejutkan di lingkungan baru.

 

Selama delapan tahun di Inggris, striker Chelsea dan Everton sebelumnya berulang kali dikritik oleh pengikut dan media. Dia seharusnya memiliki kontak pertama yang buruk, dia lamban, malas, tidak melakukan cukup banyak penguasaan bola dan hampir tidak menyalakannya dalam video game besar. Ini, beberapa pemain yang mencetak gol masing-masing 168 menit di Liga Premier; pencetak gol terbanyak sepanjang masa ke-19 divisi ini dengan 113 gol dalam 252 penampilan.

 

Lukaku dan Manchester United sama sekali tidak terasa seperti pertandingan yang luar biasa, namun kegagalannya untuk menunjukkan kesuksesan dalam keanggotaan tidak ada hubungannya dengan dia sebagai pemain, dan lebih berkaitan dengan perspektif pengikut, media dan pakar. Seperti yang disebutkan oleh Paul Ince, hal itu sangat berkaitan dengan kebahagiaan, dan Lukaku tampaknya telah menemukannya akhirnya di Italia.

 

Teka-teki Romelu Lukaku: narasi dari salah satu musim debut terbesar yang pernah disaksikan Inter Milan
Scroll to top