Sosialisasi politik merupakan salah satu contoh sosialisasi di masyarakat. Namun bagaimana sosialisasi ini dapat dilakukan? Apakah maknanya? Ini jawaban lengkapnya.

Dalam tahun-tahun politik, semua calon mulai berlomba mendapatkan perhatian pemilih. Segala cara dilakukan, termasuk memanfaatkan kedekatan kekeluargaan untuk mendulang suara. Dalam proses pendekatan ini, dilakukan pula sosialisasi politik. Walaupun sebenarnya, sosialisasi ini tidak hanya dilakukan menjelang pemilihan umum. Melainkan di setiap kesempatan, untuk mendapatkan pemilih yang loyal dan dapat dijadikan sebagai tempat atau lumbung suara.

Sayangnya, setelah berulang kali melakukan pemilihan umum langsung, pemilih tidak kunjung sadar. Di mana pemilih dapat memanfaatkan waktu sosialisasi bahkan sebelum kampanye dan tahun politik di mulai. Pemilih dapat menentukannya dengan mencari track record calon hingga identitas keluarganya secara mendalam. Dari sinilah dapat dikatakan bahwa tidak seluruh masyarakat memahami makna sosialisasi. Lantas apakah yang dimaksud sosialisasi politik?

Apa Pengertiannya?

Menurut para ahli sosialisasi politik adalah proses pembentukan sikap dan orientasi politik pada kelompok masyarakat. Sosisasi akan berjalan dalam waktu panjang dan rumit, karena yang akan dihasilkan adalah pengaruh antara satu individu dengan individu lainnya. Pengaruh yang diberikan ini yang akan membentuk tindakan dan perilaku seorang individu tersebut.

Pandangan ini dikuatkan dengan penjelasan bahwa sosialisasi merupakan proses pengenalan sistem politik pada seseorang. Serta memberikan tanggapan atas gejala-gejala politik yang terjadi. Sosialisasi yang terjadi dalam masyarakat dapat ditentukan oleh budaya, ekonomi dan lingkungan individu berada. Dan dapat dipengaruhi pula oleh pengalaman-pengalaman dan kepribadiannya.

Apa Saja Metode Menjalankannya?

Dalam menjalankannya, terdapat tiga metode yang disampaikan oleh Rush dan Althoff. Ketiganya tidak jauh berbeda dengan sosialisasi lainnya, yaitu

  1. Instruksi

Instruksi dapat diartikan sebagai perintah atau petunjuk. Banyak orang yang mengartikannya sebagai peristiwa atau penjelasan diri seseorang yang dengan sengaja dapat ditempatkan dalam situasi yang instruktif. Instruksi mengacu pula pada proses pembelajaran secara formal, informasl dan bentuk nonformal, seperti yang terjadi dalam diskusi-diskusi kelompok dan organisasi.

  1. Imitasi

Imitasi adalah peniruan terhadap perilaku individu-individu lain. Imitasi biasanya dilakukan dalam masa anak-anak. Sementara pada masa remaja dan dewasa, imitasi akan bercampur dengan mekanisme lainnya. Sehingga derajat peniruannya terdapat pada motivasi dan instruksi.

  1. Motivasi

Metode yang ketiga adalah proses sosialisasi yang berkaitan dengan pengalaman individu. Pada umumnya pengalaman individu mendorong diri untuk belajar melalu pengelaman. Pembelajaran yang dilakukan adalah tindakan-tindakan yang sesuai dengan sikap dan pendapatnya sendiri. Namun motivasi tidak secara individu, tapi disampaikan pula orang lain.

Siapa Agen-Agennya?

Untuk menjalankan sosialisasi yang baik, dibutuhkan agen-agen untuk melakukannya. Tidak melulu partai politik, rupanya orang-orang terdekat dapat menjadi agen. Siapa yang dimaksud?

  1. Sekolah

Anak-anak setelah berumur cukup akan dibawa ke sekolah dan mempelajari banyak hal. Salah satunya mempelajari pendidikan kewarganegraan. Siswa dan guru akan bertukar informasi dan berinteraksi, termasuk membahas nilai-nilai politik baik praktis maupun teoritis. Siswa akan memahami pengetahuan dan kehidupan politik secara dini dan memandangnya secara netral.

  1. Keluarga

Siapa yang mengatakan bahwa keluarga tidak dapat menjadi agen politik? keluarga dapat dikategorikan sebagai wadah paling efektif untuk menanamkan nilai-nilai politik. Melalui keluarga nilai-nilai politik dapat ditransfer tanpa diketahui anak. Bahkan nilai-nilai tersebut tertanam dan mempengaruhi perilakunya dalam memilih setelah dewasa.

  1. Partai Politik

Inilah agen paling penting dalam menjalankan sebuah sosialisasi. Partai politik melakukan sosialisasi dengan pelatihan, kegiatan kursus, diskusi dan ikut serta dalam berbagai forum pertemuan. Acara-acara yang diadakan inilah yang akan memberikan kesempatan terjadi pertukaran nilai dan simbol dalam partai dan yang dinilai ideal serta baik.

  1. Peristiwa Sejarah

Sulit, namun peristiwa sejarah merupakan agen sosialisasi yang baik. Melalui sejarah yang terjadi seorang individu dapat memahami keadaan yang terjadi. Pertukaran nilai terjadi dan membentuk perilaku individu untuk masa depan. Selain peristiwa sejarah, pertukaran nilai juga dapat dilakukan melalui seminar dan debat yang disiarkan ke masyarakat.

  1. Pemerintah

Dalam dunia politik, pemerintah tidak dapat dilepaskan sebagai agen politik. pemerintah memiliki kepentingan pribadi guna menjalankan sistem politik yang stabil. Pemerintah dapat melibatkan diri pada pendidikan, seperti dalam mata pelajaran. Contohnya diberikan pembelajaran tentang sistemp politik negara, pemimpin, lagu kebangsaan, bendera kebangsaan dan yang lainnya.

  1. Media Massa

Tidak sebagai agen utama, media massa berperan sebagai secondary group. Seluruh informasi yang ditayangkan melalui surat kabar, internet hingga berita dapat mempengaruhi masyarakat. Walaupun terdapat berita-berita yang valid, namun media massa mampu menyita perhatian seluruh masyarakat, bila dikemas dengan menarik.

  1. Peer Group

Terakhir, peer group dikenal pula sebagai teman-teman sebaya yang mengelilingi individu. Apa yang dilakukan oleh teman satu group, akan mempengaruhi beberapa tindakan anggotanya. Contohnya, pemikiran koperasi yang disampaikan oleh Moh. Hatta terpengaruh oleh teman-teman kuliahnya di Belanda. Sehingga tidak dapat sejalan dengan Sukarno di kemudian hari.

Masih banyak materi tentang sosialisasi politik yang harus dipahami. Pemahaman yang tidak utuh akan menyulitkan dalam proses pelaksanaan sosialisasi. Materi terkait hal ini, dapat anda temukan dalam materi belajar Karena masih banyak materi-materi menarik lainnya yang sayang untuk dilewatkan dan tepat dijadikan pengetahuan baru, saat bosan berada di rumah.

Ulas Tuntas, Sosialisasi Politik dan Siapa Agen Pelaksananya?
Scroll to top